untuk kalian bertiga


Bismillaahirrahmaanirrahiim.

Ada dua macam orang di dalam hidupmu. Ada yang datang sebagai rahmat, dan ada yang datang sebagai pelajaran.

Kalimat tadi kutipan ya, entah dr siapa. Pak Mario Teguh kalo ga salah (mudah2an bener)😀

Ada banyak orang-orang yg datang dalam hidupku yg cukup ninggalin kesan. Ada yg bawa kesan ‘buruk’, ada juga yg ‘baik’. Yg bakal aku ceritain skr bukan cara menilainya, buruk atau baik. Aku lebih pengen cerita tentang mereka dan akibat yg ditinggalin buatku. Bukan untuk menjelek-jelekkan (maaf), tapi malah ngungkapin hal2 berarti yg kudapatkan melalui mereka .
Dulu2 sih aku selalu berpikir kalo mereka ini ‘perusak’ hidupku. Sempet kesal berkepanjangan. Sebetulnya ga hanya seorang, 2 atau 3, tapi banyaaakkk banget.. Dan aku memilih 3 orang ini untuk diceritain disini.

Ga bisa dipungkiri, 2thn belakangan ini adalah titik balik untuk hidupku. From zero to hero ceritanyah. Ahahaha…belooomm…belom jd hero jg sih. I believe it’s better n will be much better, dan ini ga terlepas dari ‘peran’ mereka bertiga.

Aku bertemu dia sekitar 2thn yg lalu. Sebut saja ‘M’. Usianya 6thn dibawahku. Sebenernya dia orang yg cukup ‘merepotkan’ hehhehee.. Complicated karna pengalaman hidupnya yg warna warni. Dr orang tua yg bercerai, minuman keras, hingga akhirnya masuk pesantren, dan lalu ketemu aku.
Awal ketemu, kupikir karna usianya yg jauh di bawah aku, dia bakal bikin hidupku jd lebih santai. Tp ternyata, disini awal ‘kerepotan2’ itu muncul. Huehee.. Permintaannya macem2, dari nyuruh olahraga, ngurusin badan, jaga makan, sampe cari duit sendiri dan menghargai orang tua.😀
Lucu juga karna aku yg keras kepala akhirnya nurut, jd rajin ke gym, lari pagi dan bener2 jaga asupan makanan. Hubungan dia dengan orang tua kandungnya pun sebetulnya ga cukup baik, dan itu juga yg sangat membuka mataku pd akhirnya. Tentang bagaimana menghargai dan berbakti pd org tua.
Ada satu ‘peninggalannya’ yg paling berharga, kalimat yg bikin jleb banget, dia bilang ‘Jadi lo mau bergantung terus sm bokap? Gimana kalo suatu saat dia ga ada?’ And that’s the question of life..🙂
Sejak saat itu semuanya berubah pemirsah!😀

Orang pertama cukup segitu aja. Sekarang orang kedua, sebut saja ‘B’.
Setelah statement dari orang pertama tadi, jadilah aku getol cari duit kerja keras banting tulang. Halllaaahhh….lebaynyooo ƗƗɑƗƗɑƗƗɑƗƗɑƗƗɑ
Si B ini dikenalin oleh seorang teman dan akhirnya ngajak bisnis bareng. Dan walaupun ujungnya, si B ini ‘kabur’ bahkan tanpa ninggalin laporan keuangan sedikit pun, sengganya aku mendapat banyak skali pelajaran dari dia yg mendukung terjadinya titik balik dalam hidupku 2thn belakangan ini.
Dia yg pertama kali nyaranin aku baca satu buku, padahal waktu itu udah males bgt baca buku. Dari dia aku belajar membaca buku2 yg berbeda. Dari buku2 motivasi, sampai buku2 agama. Sampai akhirnya aku ikut beberapa seminar dan kenal dgn temen2 baruku saat ini. Dia juga yg (lagi2) nyadarin aku tentang hubunganku dgn bbrp orang terdekatku yg agak ga enak sebelumnya. Dari dia aku mendapat banyak sekali pengalaman berbisnis. Pengetahuan agama pun, banyak aku dapetin dari dia. Dan sejak saat itu, aku tidur dgn bergelimang buku di kasur.. :p

E, si orang ketiga. Ahahaa…enak banget ya nyebut orang ketiga. Sejujurnya, waktu itu memang sempet sebel bgt nih sm dia. Dan dari lawan, akhirnya menjadi kawan..
Setelah menjadi kawan, akhirnya jd sering kongkow bareng dia n the gank. Halah.. Karna minat yg cukup sejalan, akhirnya sering sharing jg sama dia. Dan aku belajar banyak..
Dia seorang yang tangguh, cerdas, pintar, dia seorang promoter-marketer yg canggih. Waktu itu, dia juga ngasih support luar biasa untuk usahaku. Kebiasaannya puasa senen-kamis, alhamdulillah ditularin ke aku juga sampe saat ini. Bareng dia, aku belajar tentang emas, properti dan segala macam bentuk investasi. Dia type orang yg ‘cepat’ sebelum keduluan yg lain. Visinya sangat jauh ke depan. Ada beberapa hal yg ga kusukai dr dia, tp itu ga cukup untuk mengurangi rasa kagumku padanya.

Agak miris sebetulnya, karna akhirnya hubunganku dengan mereka sekarang ini ga berjalan dengan baik. Ramadhan kmaren, kukirimkan ucapan ‘Selamat Idul Fitri’ dan hanya si E yg merespon cukup baik. Alhamdulillaah.. B yg masih ada di akun twitterku, bahkan ga ada respon sama sekali. Satu hal, pelajaran2 yg kudapat melalui mereka adalah sangat berharga buatku. Dan selain syukur Alhamdulillah karna Allah pernah menghadirkan mereka dlm hidupku dan berharap bisa kembali menjalin hubungan yg lebih baik dgn mereka, ada satu hal yg ingin sekali kuungkapkan pd mereka..

Terimakasih.

Dedicated to M, B, & E. ;))

Posted from WordPress for BlackBerry.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s