bbm vs pripasi episod 1


Bismillaah..

Ahaa..akhirnya kesampean jg nulis tentang ini, gara2nya malem ini dapet bbrp brodkes di bbm yg isinya serupa. Sebenernya isinya positif bgt, ngajakin berdoa. Dibanding isi brodkes ga penting, menurutku ini lbh bermanfaat dan insyaAllah berpahala. Tapiii,,, ada tapinya nih.. Brodkes pertama td dikirim sodaraku yg domisilinya di sulawesi yg beda waktunya sejam sm WIB. Kalo dia kirim ke temen2nya yg sekota, udah tengah malem bgt dong disana, ganggu orang tidur ga ya? Xixixi.. Mudah2an yg buka pesannya bisa tahajud trus sambil doa๐Ÿ˜€ Trus ada lg brodkes berikutnya dengan isi pesan yg sama. Menurutku, pesannya jd ga efektif karna udah saking banyaknya. Yang ada malah di ‘end chat’ sama si penerima kali..๐Ÿ˜€
Trus kalo si penerima dapet brodkes yg sama dlm jumlah banyak trus bikin bbnya ngehang gmn? Mau beliin yg baru? Hehee..
Ok, mungkin aku agak berpikir negatif dalam hal ini. Sampe sini, aku mau cerita pengalamanku dulu tentang si brodkes ini…
Dari dulu, aku sebetulnya ga terlalu suka dengan fasilitas brodkes di bbm ini. Awal2 bahkan sempet anti bgt dan dengan senang hati nge-delete contact2 di bbm yg keseringan brodkes. Feeling guilty, iya. Ngerasa kehilangan temen, banget. Akhirnya mulai berpikir positif tentang brodkes..๐Ÿ˜‰
Kalo hari raya biasanya rame kan tuh brodkes yg isinya permintaan maaf. Aku pribadi sangat menghargai orang2 yg mengirimkan ucapannya secara personal, ga melalui brodkes. Lebih berasa gitu hihii.. Trus aku mikir lagi, gimana kalo jumlah kontak bbmnya ribuan, ribet bgt ya kalo harus ngirim satu2. Apalagi kalo di hari raya itu mereka ingin menghabiskan waktu bareng keluarga. Akhirnya mulai mentolerir ucapan hari raya dgn brodkes. Walaupun, untuk orang2 tertentu sebaiknya memang perlu ucapan secara personal. Intensitas kita ngobrol antara satu dgn yg lain kan beda ya.. Ada kontak yang bahkan sekalipun ga kenal dan ga pernah ngobrol, tapi ada juga kontak yg keseringan ngobrol dan dari obrolan kita mungkin ada yg kurang berkenan, bahkan nyakitin. Belum lagi untuk orang2 yg dituakan atau dihormati. Harus bgt ngirim ucapan khusus tanpa brodkes..
Tapi ya bukan berarti boleh brodkes tapi pake hasil copas juga.. Apalagi nama si pembuat brodkes awal ga kehapus. Misal, ‘Parto dan keluarga mengucapkan…blablabla’, padahal yg ngirimnya si Panjul hihihi.. Menurutku lebih baik, buat ucapan selamat/maaf dengan kalimat rangkaian sendiri. Simpel pun tak apa, tapi lebih ngena buat si penerima.
Brodkes dengan isu2 agama memang agak sensitif kalo menurut aku. Dan si pengirim jadi ga ngerasa bersalah ngirimnya karna merasa telah berbuat baik. Tapi baik buat pengirim, belum tentu baik buat penerimanya. Brodkes yang mengajak berdoa td memang baik, tapi kalo isi brodkes itu ga di-forward oleh si penerima apa berarti mereka ga mau mendoakan orang lain? Belum tentu kan? Dulu sempat dibuat kesal juga, nerima brodkes yg bilang kalo ga dikirim lagi brarti si penerima ga sayang ibunya, dan yg paling parah isi brodkes yg bilang kalo ga dikirim balik akan mendapat kesialan. Dimana manfaatnya coba isi brodkes kaya gini? Dan ini yang belum bisa aku tolerir, dengan alasan agama tapi malah menimbulkan keresahan bagi banyak orang. Sebaiknya memang harus mencari info dan sumber sejelas-jelasnya. Karna aku pernah juga nerima brodkes yg isinya asmaul husna tp malah banyak nama yg salah. X_x
Tapi apapun itu, isunya tentang agama, ataupun tentang RIM yang ngecek pengguna bb yg aktif dan ga, apalagi hoax yang menimbulkan keresahan, sebaiknya perlu dipikir berkali2 sebelum dikirim. Kasian juga yang nerima isi brodkes yang sama dr beberapa orang sekaligus. Bisa2 ada pesan yg benar2 penting yg ga kebaca karna ketumpuk2… -_-
Aku sebetulnya mentolerir brodkes yg isinya tentang berita orang hilang. Tp ada pengalaman juga kaya gini… Waktu itu si anak hilang ternyata udah ditemukan dan aku masih terus2an nerima brodkes yang isinya sama sebelum si anak ditemukan.
Brodkes yg isinya promosi sebetulnya jg agak menggangu, walaupun masih sangat aku tolerir dengan alasan gimana kalo jumlah kontak di bbmnya ada ribuan.
Di kontak bbm aku ada yang brodkes barang dagangan yg sama setiap hari, bahkan berkali-kali sehari. Yaudalah, mungkin dia memang belum pernah denger informasi workshop jualan pake blackberry yg ‘mengharamkan’ brodkes hihii.. Lagian, ga boleh juga ya ngelarang orang promosi. Selama mereka masih nyari rizki di jalan yg halal, masa kita nahan rizki orang lain. Aku pribadi malah pernah memforward isi brodkes seperti ini ke beberapa orang. Milih2 juga pastinya, hanya untuk orang tertentu yang sekiranya butuh dan dengan senang hati menerima brodkesannya.๐Ÿ˜€ Ga efektif kan kita ngajakin orang dateng ngunjungin bazaar di kota kita ‘kunjungi stand kami…blablabla’, tapi brodkesnya dikirim ke orang2 yang tinggalnya di kota lain. Anyway maybe this is how the word-of-mouth works, tapi menurutku tetep aja ga efektif huehehee..
Kemarin malem juga sempet terima brodkes yang isinya gini, ‘bagi alumni sma X yang mau datang ke nikahan si A besok, kumpul dirumah gue jam 9’ -__- berita kaya gini harus ya pake brodkes? Apalagi setauku, orang ini tinggalnya di propinsi lain. Lagian ga semua kontak di bbm dia juga kan yg alumni sma X, ckck..
Aku juga ga suka brodkes yang isinya jorok, kaya foto2 cewek/cowok dengan pakaian terbuka. Udah cukup lah ya mereka pamer aurat, masa masih disebarin juga sik… Dulu juga banyak brodkesan horor. Kasian bgt yg nerimanya kalo dia bener2 penakut dan lg sendirian dirumah pulak. Tega ya nakutin temen sendiri. (Tega karna nanti pas hari raya bisa brodkes minta maaf -__- ). Ada juga brodkes promosi pin temen2nya. Ngelus dada beneran ini sih, hihihi..
Yasuda, sampe segini dulu, pembahasannya ntar lanjut di episod 2..๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s