bbm vs pripasi episod 2


Bismillaah..

Kalo di episod 1 hanya ngebahas soal brodkes, dsni aku mau nulis hal lebih luas tentang bbm, dan lebih nyangkut ke privasi.
Brodkes tadi sebetulnya kan ga mungkin diciptain sm perusahaan bb tanpa manfaat kan. Tapi sayangnya, dipergunakan dengan tidak cerdas oleh si pengguna hp cerdas.
Kuakui, awal2 ga suka sama brodkes memang disebabkan karna kondisi moodku yg ga seimbang. Akibatnya, ketidaksukaanku ini malah berkembang jd agak2 sedikit trauma. Parah yaa.. Mudah2an cuman aku yg ngalamin..
Waktu masih pake bb yg pertama, seringkali aku nungguin pesan penting di bbm, bisa dr keluarga atau rekan bisnis. Kadang2 nungguin sampe tengah malem, pesan yg ditunggu ga dateng2, tapi malah si brodkes yg dengan setianya ngebangunin hihii.. Sering juga pas lg nyetir si brodkes ini datang dan ini yang sangat mengganggu. Ya, dengan alasan keamanan, memang seharusnya ga boleh buka bb pas lagi nyetir ya..
Biasanya kalo isu global yang brodkesnya dikirim oleh beberapa kontak sekaligus, trus pas buka recent updates ternyata malah banyak yang masang status negatif atau bernada marah plus ikon yg warnanya merah karna dengan alasan yg sama denganku, mereka juga kesel nerima brodkes ini. Ini jadi nyebabin si pembaca status bisa berubah emosinya. Dari positif jd negatif.. Disini bahayanya. Bukan status bbm aja sebetulnya, tapi jd merembet juga nulis kekesalannya di status fb/twitter/dll.
Aku pribadi, kadang2 masih butuh baca recent updates. Dari sini biasanya obrolan muncul dengan temen2 yang jarang2 ketemu. Kaya misal temen kita bikin status dia lg sakit, kita bisa nunjukin perhatian kita. Atau yang sedang syukuran, kita bisa ikut memberikan selamat. Tapi banyak juga status yg isinya keluhan, dan kalo kondisi kitanya jg lagi ga netral malah bisa ketular mood negatifnya.
Bbm itu menurutku harusnya mempermudah kita berkomunikasi. Bukan hanya sebagai sarana promosi, tapi juga menyambung dan memperluas silaturahmi. Sayangnya, ya itu tadi, belum banyak pengguna bbm yang cerdas manfaatin fasilitasnya. Btw, aku juga belum se’cerdas’ itu dink hihii.. Buktinya msh trauma gini😀
Balik lagi ke soal mood negatif, sejujurnya dulu aku sering bgt ngalamin ini. Segitu susahnya mengubah mood jd positif tapi tiap baca status orang malah kebawa negatif. Mungkin bukan hanya aku ya, mungkin banyak yg lainnya juga. Dan parahnya itu ya karna berkembang jd trauma.
Menurutku mengganggu privasi kalo saat kita sudah siap beristirahat dan bbm masih bunyi dengan kiriman pesan yg ga penting. Belum lagi, kalo anggota keluarga kita yg lain juga ikutan kebangun denger notifikasinya. Dan sebagian orang memang ga mematikan bbnya saat tidur karna butuh menyalakan alarm misalnya, atau memang menunggu pesan/telpon yang urgent..
Aku pernah memilih cuek sama si bbm ini, tapi berujung pada bb yg hang karna pesan bejibun yg belum dibuka. Ketumpuk2 akhirnya dan sulit memilih mana pesan yg benar2 penting. Akhirnya aku mutusin untuk beli hape satu lg. Eniwei baswei,,, ga semua orang loh mampu punya lebih dr 1 hp. Ada pengalaman lain ketika aku memilih nyuekin si bbm, ada seseorang yang ngirim ‘PING!’ sampe beberapa kali dan ga nulis pesan apa2. Pas dijawab, malah udah ga dibales lg. Kalo memang penting, kenapa ga sms ato telpon aja ya.. Lagian PING berkali2 gada gunanya juga. Hmm…akhirnya cuma bisa ngelus dada🙂
Agak lebay sih sebenernya kalo karna bbm berakibat trauma bagi seseorang. Tapi itu yg kualami hingga akhirnya menjual bbku yg pertama. Eh sori, bb yg kedua, karna yg pertama hilang karna kejambret hehe.. Sampe akhirnya aku beli bb yg ketiga dan ini pun masih sangat selektif bertukaran pin dengan yg lain. Traumanya belum hilang, walaupun Alhamdulillah sudah jauh berkurang.
Ada pertanyaan yg biasanya agak mengganggu, dan ini ga sekali dua kali terjadi di masyarakat. Misal, kita nanya ‘punya anak berapa?’. Gimana klo yg nerima pertanyaan itu sedang menantikan kehadiran seorang anak selama bertahun2, bayangin betapa sedihnya dia. Atau pertanyaan, ‘kerja dimana?’. Gimana kalo orang itu sudah mengajukan banyak lamaran pekerjaan dan semuanya ditolak? Emosi jiwa kali dia yaa hehe.. Atau nanya begini, ‘udah nikah blum?’. Trus, tiba2 orang itu malah nyemprot, ‘gue sekarang lg ngurus perceraian yg ketiga taukk!!’. Galak amat mba, hehehehe… Lah2 kok jd nyambung kesini? Hihii.. Ya nyambung2 aja sih klo disambung2in mah xixixi…
Aku bukan psikolog, ga ahli jg soal beginian. Tp maksudnya gini, menurutku trauma itu bisa terjadi kalo ada hal yg sama yg ga disukai terjadi keseringan/terus2an dan si orang tersebut belum siap dengan keadaan itu dan belum menemukan solusi untuk masalah tersebut. Brodkes yg mengganggu itu ibarat pertanyaan2 tadi, kadang ga siap nerimanya karna memang ada hal yg lebih penting dr brodkes yg isinya hoax, misalnya. Dan semakin mengganggu karna itu terjadi terus2an dan orang tersebut ga bisa berbuat apa2 tentang itu. Brodkes sudah terlanjur diterima, mau di delcon jg udah ga guna. Apalagi bila dia sedang dalam kondisi mood yg tidak netral. Kalo gitu, memang harus dipikirin lagi sebelum mengirimkan brodkes. Baik buat si pengirim, belum tentu baik buat si penerima. Sama kaya pertanyaan td, no problemo buat si penanya, big problemo buat si penerima pertanyaan. Jangan sampai menggangu privacy mereka. Gitu kaannn…

Sejujurnya, 2 tulisan ini hanya curhatan tentang ketidaksiapanku menerima informasi yg secara bawah sadar tidak bisa kuterima. Halah..😀
Soal trauma, yayaya…aku yg agak2 lebay dan belum nemu cara lain untuk menghilangkan ini selain berdoa. Satu2nya cara yang kutau dan paling efektif menurutku. InsyaAllah.🙂 Oiya, dan bersyukur tentunya. Karna banyak orang lain yg pengeeennn banget pake bb dan ga bisa belinya.

Semoga si brodkes td ga bikin kita kehilangan temen ato terputus silaturahmi dengan saudara dekat yaa..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s