(bisnis?) 3 huruf bagian 1


Bismillaahirrahmaanirrahiim..

Setelah baca timeline salah satu akun twitter, jadi tergelitik untuk nulis tentang ini… *ahiiw tergelitik ;D
Berawal dari akhir taun lalu ketika aku bikin resolusi tahun ini. Salah satunya pengen nyobain sesuatu yg baru😉 ahiiww..seru kayanya, nyoba hal2 yg udah lama ga/belum pernah dilakuin, bahkan yang sebelumnya bisa dibilang ‘anti’ hihii…serem ya pake anti segala😀 So, sejak awal januari mulai deh nyari makanan2 yg sebelumnya aku ga suka, dari pete, sirup leci, kepiting, bawang bombay, dll, kecuali kerang sm jengkol tapi yaa…hihii.. Trus mulai belajar banyak hal baru, ketemu banyak orang baru juga biar ilmunya nambah😀
Dalam hal bisnis, waktu itu aku juga berencana ngelebarin sayap biar bisa terbang lebih tinggi *ahiiww.. Ceritanya mau buka lagi dan ngembangin bisnis kulinerku, mulai deh nyari2 chef dari level pemula sampe yg ahli.. Ketemu beberapa, memang bukan buat diajak kerja sama tp tujuan utamanya buat nyerap ilmunya, kali2 bisa dapet resep gratis. Trus keingetan deh, ada seorang temen yang pernah nge-handle café, aku pikir dia mungkin bisa ngenalin beberapa chef yg dia kenal.
Mulai deh tilpun2an, cerita seseruan karna emang udah lama banget ga saling kontak. Awalnya kan pasti nanyain kabar kerjaan, kesehatan, dll. Sampe akhirnya aku cerita beberapa penyakit yang dialamin keluargaku. Trus si temenku ini cerita, kalo dia lagi mengkonsumsi 1 obat yang cespleng buat dia n keluarga. Awalnya ga kepikiran sama skali kalo dia lg nawarin produk itu ke aku.. Akhirnya dia kerumah deh, bawa2 brosur plus contoh produknya. Nyobain deh tuh, Alhamdulillah keluhan2 yang biasa kualami berkurang.
Setelah itu, nambah deh intensitas ketemuan sama temenku ini, karna rumahnya deket juga dari rumahku.
Tapi o’oww..ternyata dia bukan hanya sekedar ngasih info obat yg dia konsumsi dan aku pun akhirnya diajak gabung jadi member perusahaan produsen obat tersebut. Sampe sini mungkin ngerti ya apa yg aku maksud dengan bisnis 3 huruf.😉
Awalnya aku masih nolak, karna memang dari dulu aku anti banget sama bisnis 3 huruf ini. Tapi karna tujuan awalnya pengen dikenalin sama chef kenalan dia, akhirnya ngikut deh tiap dia ngajakin jalan.
Menyenangkan, itu kesan pertamaku. Aku diajakin ketemu beberapa orang yang sedang bermasalah sm kesehatan dan obat ini yg selalu jd solusinya.
Nah, ketemu chefnya kapan? Hihihi… Yaya, akhirnya ketemu sama 2 chef setelah aku bergabung di perusahaan itu. Si temenku ini ternyata berhasil ngeyakinin aku, plus karna aku pikir obat ini toh bermanfaat juga buatku n keluarga, disamping karna resolusiku yang mau nyobain hal2 baru bahkan yg ga kusukai. Jadi kaya dipoyok dilebok yaa…hahaa😀
Sempet ngerasa janggal setelah ketemu si chef ini, karna obrolan tentang kuliner ga nyampe 10 menit dr obrolan 2 jam kami waktu itu. Selebihnya hanya diisi dengan promosi obat. Bisnis kulinerku ternyata hanya jadi modus untuk memperkenalkan bisnis ini. Waktu itu sih tetep ngerasa fun n fine aja.. Berharap masih bisa ketemu lebih banyak chef setelah itu, kali aja beneran bisa diajak kerja bareng.. (´̯ ̮`̯ )
Karna keingetan tujuan awal pengen ngelebarin bisnis kulinerku, akhirnya aku ngomong terus terang ke temenku, kalo aku ga bisa terus2an ikut rutinitas jalan2 dia setiap hari. Dan sejak saat itu, jeng jeeenngg…hari-hariku berubah😉
Saat itu aku bilang, aku pengen jalanin bisnis ini sambil tetep dengan rencana awalku. Toh ini hanya jualan obat… Tapi ternyata salah pemirsah!! Hihii…si temenku ini malah ngelarang aku jualan obat. Tugas utamanya ternyata ngerekrut member…eng ing eng…
Mulai deh galau.. Tapi lagi2 si temenku ini bisa ngobatin kegalauanku saat itu. Aku tetep diajakin dalam aktivitas hariannya, biar sambil belajar katanya.. Semacem maen dokter2an gitu hihii, karna kita datengin orang yg lagi sakit, kasih solusi, trus mereka seneng karna merasa ‘tertolong’ oleh kita. Ini yang dimaksud temenku kalo bisnis ini membuat kita jadi bermanfaat buat orang lain..
Kegalauan berikutnya terjadi ketika ada reuni dengan beberapa teman lamaku. Reuni pertama, temenku ‘nagih’ prospek anggota baru. Aku bilang ga cerita2 apa sama mereka tentang produk ini. Reuni kedua, temenku ngasih list apa2 aja yang perlu diceritain tentang bisnis ini. Ga aku ceritain. Reuni ketiga, aku batal hadir karna alasan ga pengen ‘ditagih’ anggota baru. Temenku bilang, ‘sayang banget, padahal reuni itu prospek besar untuk ngejaring anggota baru’. Mulai ga sesuai hati nurani nih, ada perasaan ga nyaman setiap kali ‘ditagih’ hasil reunian, sementara aku ga tega ngajakin temen2 dekatku gabung di bisnis ini. Btw, kenapa ga tega ya? Hehee..
Sejujurnya, aku merasa aku berjalan dalam sistem yang diterapkan orang lain untukku. Ada banyak hal yang bisa aku ceritain ke temen2ku tentang produk ini, perusahaan tempatku bergabung dan bisnis ini. Dan ketidaktegaan itu bersumber dari kebohongan dan cerita yang dilebih-lebihkan, atau janji2 manis tentang masa depan. It’s just not a nice thing to share with my besties.. *eciyeee pamer inggrisan critanyah😀

Sejujurnya, hingga detik ini, insyaAllah obat ini masih kuanggap sama bermanfaatnya seperti pertama kali aku bergabung di bisnis ini. Tapi ada pertanyaan2 yang sangat menggangguku.. Apakah ini kendaraan yang tepat untukku mencapai tujuanku? Atau justru aku yang menjadi kendaraan bagi orang lain untuk mencapai tujuan utamanya, sementara aku sendiri harus melupakan tujuan utamaku?

Sampe sini istirahat dulu yaa, ntar lanjut ke bagian 2😉

Posted from WordPress for (another) BlackBerry.

One response to “(bisnis?) 3 huruf bagian 1

  1. Pingback: Chain 2 : we meet people for a reason | the sand between my toes·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s