(bisnis?) 3 huruf bagian 2


Bismillaahirrahmaanirrahiim..

Rasa ‘malas’ mulai menghantui, karna dari dulunya aku memang anti banget sama bisnis ini. Trus aku mikir, ini bermanfaat kok, aku kan cuma mau bantuin orang, lakuin aja..πŸ™‚
Akhirnya nyoba ngeberaniin diri nawarin produk ini. Sejujurnya, karna ada larangan jualan jadi agak bingung harus gimana.. Akhirnya aku cuma crita pengalaman pribadiku menggunakan obat ini. Ga pengen dilebih2in dan selalu ngerasa bersalah setiap kali terpaksa berbohong. Sementara itu, sisanya, tugas temenku yang ngajak gabung, gituu…
Waktu itu, ketemu satu temen yg ibunya lg sakit. Setelah dapet info dr temenku, mulai deh jelasin manfaat obat itu untuk penyakit ibu temenku ini, sebut aja D yaa..πŸ˜‰
Percobaan pertama ternyata gagal pemirsah! Hahaa.. Si D ini bilang, ‘bisnis ini kan haram, orang muslim dilarang berbisnis pake cara ini’. Mulai ragu deh, akhirnya aku konsultasi ke temenku.. Dia jelasin pake alesan dia dan hasilnya…n tetep ragu pemirsah!! Kehalalan produknya memang sudah terjamin, tapi kehalalan bisnisnya ini nih.. Waktu itu temenku bilang, ‘owner dan para petingginya kan noni, emang penting buat mereka nyari kehalalan bisnis ini?’. Kecewa berat sebenernya sama jawaban ini, temenku ini muslim juga kok. Kalo buat noni memang ga penting kali ya, tapi buat kita yang muslim?πŸ™‚
Ada cerita yg aku sesalin waktu itu, karna setelah aku cerita tentang si D ini ke temenku, si D ini sempet di-bully oleh temenku n timnya di status FBku. Nyeselnya, karna aku ga ngerahasiain identitas si D ini ke mereka..😦
Akhirnya setelah itu baca di timeline salah satu ustadz di twitter, aku nemu info tentang status keharaman bisnis ini. Menggalau lagi kan..πŸ˜€
Seperti kejadian pertama, aku mulai konsultasi lagi ke temenku. Sekali, no respon. Kedua, masih sama. Bisa kumaklumi ketika dia ga merespon pertanyaanku waktu itu, kupikir dia memang lagi nanya2 juga jawaban tentang ini. Ketiga, akhirnya dia cerita keterangan salah satu anggota perusahaan itu yg juga mendalami agama, bisnis ini halal, insyaAllah. Aku jadi agak tenang setelah denger penjelasannya, tapi aku tetap nyari info dari internet dan beberapa temen.
Aktivitas harianku tetep sama, ikutan jalan2 bareng temenku ini. Masih agak belum ikhlas sebetulnya, karna aku masih punya bisnis yang akhirnya terbengkalai setelah jalanin bisnis 3 huruf ini. Plus rencana ngelebarin sayap terancam gagal karna sebagian besar modal untuk bisnisku udah aku gunakan untuk ngejalanin bisnis ini. Temenku mulai ngeyakinin lagi kalo bisnis ini tuh bakal bisa bikin bebas waktu dan bebas finansial. Buktinya saat itu kita ‘bebas’ jalan2 kemana aja, makan2, seneng2, ngobrol2, ga terikat jam kantor dan tetep dapet duit.
Soal kebebasan waktu ini sebenernya yang akhirnya bikin ragu tingkat tinggi. Aktivitas harianku saat itu, dimulai jam 9 pagi. Berangkat dari rumah, kadang sempet sholat dhuha, yang lebih sering malah ditinggalin. Sholat duhur dan ashar keteteran. Nyampe rumah biasanya jam 11-12 malem.. Sholat magrib-isya dijamak sambil terkantuk-kantuk, trus tidur, boro2 tahajud..πŸ™‚ Ada kejanggalan? Hehe.. Ganjel kalo menurut aku. Boro2 ngaji, waktu sholat banyak yang kelewat. Tiap senen dan kamis aku masih minta libur, dengan alasan puasa. Jumat malem ada pertemuan rutin jam 7 teng! Wajib dateng untuk menyerap ilmu, katanya. Sholat magrib terburu2 ato dianggap ga serius jalanin bisnis kalo telat. Ujung2nya dijamak lagi sama sholat isya.. Bisa dibilang bebas waktu kalo aku sendiri ga bebas beribadah pada waktunya?
Ada pengalaman lain, ketika aku ngajakin nyokap ke pertemuan rutin tiap minggu sore. Acaranya mulai jam 4, biasanya telpon mulai sibuk kalo jam 4 aku blom ada di tempat. Karna aku selalu ngusahain cabut dari rumah setelah ashar, otomatis telat lagi. Biasanya si temenku mulai bbm, dia bilang acara udah mulai dan nyampe sana ternyata pembicaranya bahkan blon dateng! (Agak nyesek karna aku harus nyamain ‘budaya’ yang diterapin temenku ke anggota setelahku. Apakah termasuk ‘budaya berbohong’?) Nah pas si nyokap ikut ini, acaranya baru mulai stengah 6. Beliau mulai protes, pas adzan magrib si pembicara yang dianggep cukup mendalami agama ini, masih duduk ngeroko dan kita nunggu untuk konsultasi pribadi ke dia. Nyokap kebingungan karna ga ada tempat yang layak buat sholat disitu. Besokannya, aku cerita ke temenku keluhan nyokap. Jawabannya, perih jendral! *Ga perlu ditulis yaa.. Hehee.. So, masih bisa dibilang bebas waktu kalo kesempatan beribadah nyokap pun harus diundur?
Makin perih setelah aku cerita tentang pertemuan tiap jumat malem.. Dia bilang, ‘mereka kan mayoritas noni, mana ada yg sholat’.
Masih soal kebebasan waktu, jadi tiap hari jalan bareng temenku ini, dia bareng suami n anaknya juga, usianya 3 tahun. Dia bilang, bisnis ini bikin dia bisa berkumpul bareng keluarga tiap hari, dibanding dia dan suami gawe kantoran. Makin galau deh, karna waktu untuk keluargaku sendiri jadi berkurang banyak banget. Pagi2 cabut dari rumah, cuma bisa ngobrol seadanya sm orang rumah, malem nyampe rumah, mereka udah pada tidur. Btw, temenku ini juga masih tinggal bareng ortu, timbul pertanyaan di benakku, gimana dengan waktu bareng ortunya? Atau ortu udah ga dianggep keluarga? Hehee.. *protes critanya.. And how about the free time then..?? Sedangkan, dia bilang untuk bisa sukses di bisnis ini, kita harus ngeluangin banyak waktu untuk ikut pertemuan, ngebangun jaringan, memperluas silaturahmi dan membina anggota2 baru. Hmm… Ada kejanggalan lagi?πŸ˜€
Setelah 4 bulan, akhirnya aku nyerah.. Pengetahuanku tentang hukum halal dan haram terlalu sedikit dan aku ga bisa nentuin status kehalalan bisnis ini. Buatku, selama masih ada keraguan tentang itu, lebih baik tinggalin. Setengah halal berarti setengah haram bukan? Hihii.. Dan sebenernya alasan utamanya bukan itu, cerita tentang kebebasan waktu tadi menurutku jadi alasan yang kuat banget untuk bilang, STOP!
Aku menceritakan ini tanpa maksud nyalahin atau menyudutkan siapapun, kesalahan utamanya ada pada ketidaktegasanku dalam bersikap untuk hal2 yang ga sesuai prinsipku. Aku bersyukur, teguran demi teguran datang di awal dan ga membuatku terjerumus terlalu jauh. Karna kasih sayang-Nya, aku ditunjukin kembali ke jalan-Nya. Sesungguhnya, bisnis ini adalah peringatan untukku agar lebih mencintai-Nya. Alhamdulillah..
Sebetulnya, banyak hal kupelajari dari bisnis ini. Etos kerja, semangat juang dan pikiran positif para penggelut bisnis ini patut diacungin jempol. Syarat dan ketentuan berlaku pastinya yaa..πŸ˜‰
Ikhtiar memang jadi salah satu penentu kesuksesan seseorang. Tapi penentu utamanya, Dia-lah Yang Maha Berkehendak.

Teman2ku dan orang2 yang kutemui selama berada di bisnis ini telah menjalankan ‘peran’ dari-Nya untuk mengingatkanku. Bisnis ini pun membuatku belajar banyak hal, terutama mengenai integritas.
Sekali lagi, tulisan ini ga bermaksud untuk menyudutkan siapapun. Kita masing2 berhak menentukan pilihan menjalankan bisnis atau pekerjaan apapun yang kita inginkan, termasuk menentukan sikap berdasar prinsip2 dan agama yang kita yakini.πŸ™‚

Posted from WordPress for (another) BlackBerry.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s