Chain 3 : some people come into your life as lessons


image

Pelajaran penting dalam hidup saya juga saya dapatkan dari dua orang ini. Dua cowok yang paling banyak membuat saya menangis setahun trakhir ini…

Saya bertemu cowo yang pertama sekitar pertengahan tahun lalu. Mengetahui dia menyukai saya bikin saya ketakutan setengah mampus. Benarkah pria seperti ini yang kelak akan menjadi suami saya? Batin saya protes, ga rela.. Alasannya terlalu dangkal memang, ga syar’i yang pasti. Yang bikin saya ketakutan karna saya ga mau kualat lagi maen asal nolak orang heheu.. Dan segeralah saya mencari-cari alasan supaya bisa nolak dia. Tega yah hehee.. Tapi perasaan ga bisa dipaksain kan…!!?
Cowo kedua bahkan belum pernah saya temuin sebelumnya. Satu2nya informasi saya dapetin dari sahabat saya, itupun hasil guglingan nanya2 ke om gugel. Eh gatau juga sih sebenernya gimana cara dia dapetin foto orang ini. Yang pasti doi sukses jadi detektif dadakannya.. :p
Dan sekali lagi saya menangis tersedu-sedu di sebelah nyokap setelah tau dia ada ‘maksud’ sama saya. Sighh..

Aneh ya, di umur segini saya malah nangis pas tau ada yang suka, ada yang mo ngelamar. Harusnya pan seneng.. Tapi apa daya, ini hubungannya soal perasaan jendral! Yang menurut saya ga bsa dipaksain..
Trus keingetan pesan sahabat saya…bersyukur! Astaghfirullaahh..sampe kelupaan kan.. Dia bilang, bersukur aja dulu, terima..  Kalo ga jodoh, nanti bakal kacau dengan sendirinya.
Akhirnya saya cobain juga…walau ragunya setengah mampus. Tapi kan ragu itu datengnya dari setan, naloohhh… Akhirnya dibantu dengan istikharah. Walopun masih ragu tapi tetep dicoba jalanin dulu, sambil tetep mewek ngadu ke nyokap. Huehehee..
Ketakutan antara takut ga bisa nikah sama gamau punya suami kaya dia bercampur jadi satu. Sambil tetep terus nyari-nyari alasan biar bisa nolak.

Baidewei…, cerita tentang dua cowok ini terjadi dalam waktu yang berbeda loh yaa..hehehee… mana bisa langsung diembat dua-duanya😀

Alhamdulillah, akhirnya nemuin juga alasan yang in sha Allah syar’i untuk nolak mereka. Kaya kata sahabat saya, akhirnya kacau dengan sendirinya.

Tuntunan Rasulullah SAW sebetulnya teramat jelas,
“Apabila datang melamar kepadamu laki-laki yang kau ridho akhlak dan agamanya, maka nikahilah dia.”

Separuh alasan saya memang soal perasaan yang ga bisa dibohongi, separuh yang lain adalah karena alasan yang (maap) ga bisa saya jelasin disini. Dan saya bersukur banget Allah ngasih petunjuk sebelum terlalu jauh. Karna terus terang aja, saya akhirnya belajar ikhlas dan mulai ngarep bakal segera nikah sama mereka.

Dua alasan yang berbeda, tapi benang merahnya adalah nafsu. Saya belajar dari mereka supaya ga gampang menuruti nafsu saya sendiri. Seorang ustad berkata, “nafsumu bukan Tuhan yang harus dipatuhi.”  Subhanallah yaa… Allah mempertemukan saya dengan dua orang ini untuk belajar hal penting. Thanks for them anyway… Mudah-mudahan Allah nunjukin jalan yang lurus pada mereka dan segera dipertemukan dengan jodoh yang baik. Aamiin….
Sejujurnya saya sedikit ngerasa bersalah juga kalo inget alasan saya di awal yang ga suka sama mereka. Tapi sunnah rasul-Nya jadi alasan kuat banget bagi saya untuk memilih calon suami yang ‘sesuai’ akhlak dan agamanya.
Bukan berarti juga saya lebih mulia dibanding mereka. Satu-satunya yang berhak menilai ya hanya Allah Yang Maha Menilai. Pertemuan dengan mereka semoga aja jadi jalan bagi saya untuk berbenah diri agar menjadi lebih baik.
Alhamdulillah..

image

One response to “Chain 3 : some people come into your life as lessons

  1. Pingback: Chain 4 – Allah sesuai sangkaan hamba-Nya | the sand between my toes·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s