When You Least Expect It


Dapat pembelajaran lagi sebulan terakhir ini. Alhamdulillah… Saya share ceritanya di sini, mudah-mudahan bermanfaat yaa…

Stress karena kecapean membuat saya mengalami gangguan dalam sistem reproduksi saya. Wah,, kok kayanya serem ya..😀 Terjadinya tepat ketika Mama harus dirawat di rumah sakit. Mungkin karena shocked sehingga ritme bulanan saya jadi terlambat. Rutinitas yang tiba-tiba berubah menjadi bolak-balik rumah sakit, kepikiran dengan kondisi kesehatan Mama, dan otomatis jadi kurang tidur hingga kecapean.

Awalnya sih ga kerasa gimana-gimana, boro-boro kepikiran.. Baru mulai nyadar seminggu setelah ‘telat’, wah wah ada apa ini..? Saya kan masih muda, masa menopause sih..? Hahaha…mikirnya kejauhan amat yaa.. Ujug-ujug jadi su’uzon pula, astaghfirullahalazhiim.. Trus, saya kan belum nikah, boro-boro punya pacar, apalagi berhubungan intim dengan yang bukan muhrim. Wiihhh…, mulai agak panik, ini ada apa yaa,, Mama kan lagi sakit, masa saya harus ikut-ikutan sakit juga sih… Sambil H2C aka harap harap cemas, tetap berdoa semoga kondisi saya baik-baik aja di saat seperti ini.

Biasanya kalau telat itu, saya cukup minum air rebusan kunyit atau Kiranti, atau ‘dihajar’ pake cola juga udah langsung currr dalam 3 hari. Nah ini, setelah semuanya saya tenggak, tetep si bulan ga nongol-nongol. 2 minggu pun berlalu, akhirnya saya ke dokter. Dan analisa dokter, alhamdulillan saya memang hanya sedang stress dan kecapean.

Pesen dokter waktu itu, “Tidur yaa..” Trus dalam hati saya nanya, “Gimana caranya, Dok..?” Hahahaa…, pertanyaan bodoh banget yak.. Tapi emang, saat itu tuh saya bener-bener lagi kurang tidur banget. Sampai mata merah dan perih pulak.. Kalau kata dokter, saya harus ngehindari interaksi langsung dengan AC, kipas angin dan melindungi mata saya dari debu. Dan yang pasti, TIDUR..!!!

3 minggu sudah saya kangen sama si bulan yang ga kunjung datang. Obat dari dokter pun sudah habis, sementara ritme tidur saya belum juga normal. Saya sudah mulai terbiasa dengan ketidakhadiran si bulan. Saya ingat seorang sahabat saya di masa SMA, yang punya ritme menstruasi yang ga biasa juga. Normalnya menstruasi itu 3-7 hari, kalau dia bisa 2 minggu sampe sebulan ga brenti-brenti. Sampe bingung gimana sholatnya… Alhamdulillah saya tetap bersyukur, sengganya bulan ini Allah ngasih saya bonus 1 minggu untuk tetap beribadah tanpa libur.

Saya pernah denger juga seorang ustadzah yang jadwalnya bisa 6 bulan sekali baru dikunjungin si tamu bulanan. Jadi judulnya tamu 6 bulanan hehee… Subhanallah yaa…, kesempatan beliau beribadah jadi panjang banget. Alhamdulillah ga jadi su’udzon deh sama Allah, tetep senyam senyum tiap adik saya nanya udah haid apa belum. Nikmatin aja…😉

Kemaren tuh ceritanya saya lagi shaum, dan ternyata batal di jam 18 lebih 10. Beberapa menit lagi menuju adzan maghrib… Subhanallah, Allahuakbar, si tamu bulanan ini akhirnya datang juga. Excited banget, rasanya pengen langsung sujud syukur deh… Meskipun puasa harus batal, tapi yang terpenting ritme menstruasi saya kembali normal. Semoga saya juga benar-benar sehat deh,, aamiin…

Nah trus pembelajarannya apa dong..? Hmm… Bismillahirrahmanirrahiim… Gini, setiap manusia pasti pernah punya masalah dong, kadang berasa ini cobaan kok datang ga henti-henti yaa.. Ada rasa galau, panik, khawatir, sedih, macem-macem deh pokonya.. Ini juga biasa dirasain oleh orang yang sedang menanti jodohnya yang ga kunjung dateng a.k.a saya sendiri..hahahaa… Kadang nih ampe ngotot sekalipun, kita tetep ga bisa ngatasin masalah tersebut, boro-boro nemu solusi yang baik…😐

Usaha udah ngoyo ampe setengah mampus. Doa setiap abis shalat, tapi tetep ga dikabul juga… Sementara utang belum kebayar, penyakit belum sembuh, rumah tangga masih kacau, bisnis tetap gagal, penghasilan yang gitu-gitu aja, duit di atm kosong melompong, masih kepikiran pula besok makan ga ya, besok perut masih bisa keisi ga yaa… Hayooo ngaku, siapa yang pernah ngalamin kaya gini… :p

Kita dihadepin sama situasi yang kita ga tau kapan ya cobaan ini akan berakhir…

Kita menunggu dan terus menunggu, kapan ya Allah ngabulin doa-doa kita…

Tapi justru itulah saatnya kita harus bersabar… Itulah saatnya kita harus berbesar hati dan ikhlas menerima segala cobaan-Nya… Itulah saatnya kita harus berserah… Itulah saatnya kita harus yakin bahwa Allah akan menjawab semua doa-doa kita… Dan Allah lebih tau kapan waktu yang terbaik untuk kita… Percayalah, semua akan indah pada waktunya…

Sebenarnya saya sendiri sudah mulai berhenti berusaha agar si bulan ini segera datang. Saya bahkan mulai puasa tanpa berharap sama sekali bahwa si tamu bulanan ini akan datang hari itu juga. Bukan berarti menyerah, saya hanya mengisi penantian saya dengan sesuatu yang lebih berharga. Bukan berarti melupakan, saya hanya mengganti pikiran buruk dengan berpikir hal-hal baik, Allah ngasih ‘bonus 1 minggu’ untuk beribadah loh… Saya pribadi percaya saya sehat-sehat aja, walaupun ga tau apa yang sebetulnya terjadi dalam diri saya…

And here I am now… Alhamdulillaahirabbil’aalamiin…

Buat kamu yang masih berada dalam posisi ini, jangan menyerah..! Terus berjuang, karena Allah tak akan pernah menyia-nyiakan apapun ikhtiar yang kita lakukan. Selama itu masih di jalan yang Dia ridhoi tentunya… Ga perlu ngoyo, tapi bukan berarti harus berhenti dan jadi lemah… Syukuri, tetep khusnuzon, karena dalam semua cobaan-Nya, Dia selalu punya maksud yang baik untuk kita… Tenang, sabar, kalem, jangan berontak, tinggal sebentar lagi kok…

Good things tend to happen when you least expect it… 🙂

frankiejohn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s