Palopo : Wisata Kuliner…..


Pelabuhan Tanjung Ringgit Palopo

Kenangan masa kecil saya kembali ketika saya menonton berita di salah satu tv swasta tentang Pelabuhan Tanjung Ringgit Palopo. Saat itu liputannya lagi ngebahas tentang turis-turis asing dari Prancis yang berlibur kesana menggunakan kapal pesiar untuk menghabiskan malam pergantian tahun di kota Palopo.

Usia saya 5 tahun ketika pertama kali saya pindah ke kota itu. Kota kecil yang jauh dari kebisingan metropolitan, dengan suhu udara yang terbilang cukup panas, khas daerah tropis..😉 Waktu itu, saya yang masih belum ngerti apa-apa, ga pernah ngebayangin, bahwa ternyata dari kota ini, semua mimpi saya berawal…

Palopo adalah sebuah kota kecil di Sulawesi Selatan, memakan waktu 8 jam perjalanan darat untuk sampai ke Tana Toraja (berapa kilometer tuh?😀 ). Ya, memang ga banyak yang pernah mendengar nama kota ini. Tapi saya yakin, Tana Toraja cukup familiar bukan,,, dan bisa menjelaskan dimana sih letak kota Palopo ini.😉

Pemandian Alam Latuppa

Saat itu, Palopo memang belum bisa disebut kota yang maju, masih jauuuhhh banget dari maju deh pokonya… Ga jauh dari Palopo, ada tempat wisata Sungai Latuppa. Disitu seger banget, dulu saya dan keluarga sering botraman kesana. Sambil nungguin ada buah duren jatuh dari pohonnya dan langsung dimakan disana. Saya juga tinggal di rumah yang berdekatan dengan pasar dan terminal. So, tiap pagi buka pintu rumah, pedagang buah durian, rambutan dan duku yang lagi nurunin dagangannya dari truk udah siap nyamperin ke rumah untuk nawarin dagangannya ke Mama. So, durian, rambutan dan duku pun jadi santapan lezat saya setiap hari. Yummy…

Durian Palopo

Disana juga ada tukang baso langganan saya, letak kiosnya memang cukup jauh dari rumah saya. Tapi Baso Mas Edi kala itu jadi favorit semua warga Palopo, jadi jauh pun dijabanin deh kesana… Saya juga masih ingat Kedai Kopi tempat saya biasa membeli sarapan bersama Papa. Ada roti bakar dengan saus sarikaya yang wanginya khas banget, aseli deh, ga bisa nemu lagi dimana-mana yang kaya gini… Sausnya masih panas trus dimasukin ke tengah roti yang udah dibakar. Yummyyy… Nasi campur di kedai ini juga menggoda banget. Disajikan dengan sambel goreng kentang, semur daging dan telur balado dengan kuah semur yang masih panas… Ahhh, jadi kangen kan pengen kesana lagi… Di kedai ini juga, pertama kalinya saya nemuin yang namanya dampo durian. Kalo maen ke Palopo, wajib deh ngunjungin kedai ini, mudah-mudahan sekarang masih ada yaa…

Dulu tuh, saya sebenarnya ga doyan makan banget. Ditawarin apapun susah, sampe Mama saya hampir nyerah.. Di Palopo ada satu kios yang jualan nasi goreng. Suatu waktu, saya diajak kesana. Seperti biasa, Mama & Papa hanya mesen 2 porsi untuk mereka. Mama membiarkan saya makan dulu dari jatahnya, karena biasanya saya memang hanya menghabiskan beberapa suap dan setelah itu ogah makan lagi. Tapi saat itu, ternyata saya menghabiskan satu porsi besar nasi goreng yang wanginya benar-benar khas itu.

Di depan kios nasi goreng itu juga ada gerobak martabak, yang martabaknya hampir setiap malam dibeli Mama. Mama memang penggemar martabak telur, yang menjadikan saya cukup akrab dengan penganan satu ini. Ada lagi Ayam Goreng Sidomampir yang rasanya juga ga kalah lezat. Sedap abis deh pokonya, yang ini juga susah nemuinnya lagi ayam goreng serupa dengan rasa yang sama. Dan semuanya hanya ada di Palopo…

Baidewei, banyak makanan khas Jawa ya di Palopo. Mungkin karena penduduknya yang memang masih jarang, jadi banyak banget transmigran dari pulau Jawa yang mengadu nasib disana. Di rumah saya juga ada 3 anak kos yang asli Jawa, dari mereka juga saya kenal banyak masakan khas Jawa seperti nasi pecel, misalnya.

Ada satu makanan khas Palopo yang ga bisa saya lupain. Kapurung…!!! Seru nih, terbuat dari sagu yang diuntel bulet-bulet, trus dicampur pake kuah ikan asem, udang, plus sayur-sayuran seperti kangkung, pakis, jagung, & jantung pisang muda. Nyam nyam abis deh pemirsahh… Yang sempet kesana, harus nyobain makanan yang satu ini.

KapurungKapurung Palopo

Oya, dulu juga ada langganan kue Mama yang ngetop abis di kota itu. Tiap ada acara, Mama selalu memesan kue dari sana. Bentuknya lucu-lucu deh, puding ulang tahun yang bentuknya princess, puding ikan mas, dll. Cantik deh pokonya…

Saya baru nyadar, dari tadi kok cuma ngomongin makanan yak….!!?? Sejujurnya, setiap berada di satu kota yang baru, makanan memang selalu jadi magnet utama untuk dikunjungi. Lagian, makanan-makanan di Palopo ini memang akhirnya menjadi pembangkit selera makan saya di kala itu.

Next, in sha Allah, saya bakal cerita tentang bagaimana semua mimpi saya berawal disini. Mudah-mudahan Allah masih memberi kesempatan untuk itu. Tungguin yaa pemirsaahh….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s