Allah Sang Pemilik Hati (bagian 2)


Gegara di TV lagi seru berita tentang penyanyi dangdut yang baru aja lahiran trus lagi ngurus perceraiannya, jadi tergelitik deh buat nulis tentang ini. Hahayyy…, tergelitik..!! Ini sih tentang sudut pandang saya aja tentang pernikahan dan korelasinya dengan restu orang tua. Disambung-sambungin aja keleess…😀

Saya memang bukan penonton setia infotainment, cuman kalo orang-orang di rumah lagi pada nonton ya udah ngikut aja deh jadinya. Sebenernya saya ga ngerti juga, masalah sebenernya apa sih…?! Ada yang tau ga..?! Kasih tau dongg…muihihiii… Ini sih menurut perasaan saya aja a.k.a asumsi yang belum tentu kebenarannya. Mohon maaf banget kalo ternyata salah… *piss

Kalo asumsi saya sih, kayanya tentang perbedaan latar belakang keluarga. Iya ga sih..??! Ahahaa…., kalo salah niy langsung ditetot dah pasti. Gajadi deh dapet 50 jeti..😀 Tapi kalo bener karena itu, kayanya saya bisa mulai sedikit memahami perasaan si artis ini. Walaupun kata orang, “wah gila niy, masa anak dipisahin sama bapaknya, anak perempuan pula.” Sengganya itu yang sering saya denger atau baca tentang si artis ini. Nah, meskipun begitu, dalam hal ini ada perasaan yang sangat terluka dari keluarga besar yang sudah ‘merasa’ dihina oleh keluarga suami si artis ini.

Perlu saya garis bawahi tentang ‘merasa’, karena ini juga bisa jadi hanya asumsi. Merasa dikhianati, merasa disakiti, merasa dihina, dll. Itu hanya perasaan yang timbul dari perbuatan seseorang kepada manusia yang lain. Perbuatan itu sendiri bisa jadi disengaja, bisa juga ngga. Sebabnya juga bisa macem-macem. Kalo menurut saya sih, siapapun bisa berbuat kesalahan dan siapapun berbuat sesuatu  juga dengan alasannya masing-masing. Bukan hak kita untuk menilai tentang benar atau salah, karena yang Maha Menilai hanya Allah SWT tentunya…

Keluarga besar saya juga pernah ‘merasa’ seperti ini, sampe Mama pernah bilang, “Mama ga mau pilih-pilih, kamu nikah sama siapa aja asal dia ga menghina keluarga.” Kayanya ada luka yang terlalu dalem sampe ada statement kaya gini dari Mama. Tadinya saya juga ga nyangka Mama bisa tiba-tiba ngomong begitu. Ga paham juga perasaan Mama kaya apa, hanya beliau kan yang bisa ngerasain. Tapi setelah nonton kejadian si artis tadi, kayanya saya bisa nebak deh luka di hati Mama sedalam apa. Mungkin mirip seperti yang dirasain si artis ini dan keluarga besarnya.

Lagi-lagi tentang ‘perbedaan’ yaa… *emoticon not interested* Perbedaan yang ga bisa disiasati hingga jadi indah. Perbedaan yang ga ditemukan jalan tengahnya hingga akhirnya saling melukai. Sayang banget yah sebenernya… Kesenjangan antara dua keluarga seharusnya ga perlu jadi masalah. Tapi balik lagi, setiap manusia pasti punya alasan hingga akhirnya melakukan kesalahan, baik disengaja atau tidak.

Tentang (mantan) suami si artis, dia pasti punya alasan ga memperkenalkan calon istrinya ke keluarga besarnya (sengganya itu yang saya denger dari si artis di infotainment). Bisa karena suatu alasan, atau mungkin benar karena tekanan keluarga (sekali lagi ini hanya katanya). Kalo benar penyebabnya karena tekanan keluarga, keluarganya pun pasti punya alasan untuk ga merestui pernikahan anaknya. Bisa jadi, karena ada luka yang dalem juga… Who knows..?? Pernikahan tanpa restu orang tua memang banyak juga kok yang berhasil. Tapi semuanya memang bakal lebih lancar kalo kedua orang tua sama-sama ridho.

Tentang si artis ini, dia juga pasti punya alasan untuk ga mempertemukan bayinya yang baru lahir dengan ayahnya. Saya yakin, dia juga paham kalo suatu saat anaknya bakal menikah dan butuh kehadiran ayah kandungnya saat ijab kabul. So, mungkin hanya waktu yang akan nyembuhin lukanya, who knows oneday hatinya luluh dan akhirnya ngijinin si mantan suami untuk ketemu anaknya. Bisa jadi setelah ada permintaan maaf yang tulus, atau perbuatan dari si mantan suami untuk menebus kesalahannya. Atau bisa jadi bener-bener hanya menunggu waktu aja…

Mungkin sama seperti yang Mama rasain. Setau saya, Mama juga bukan seorang pendendam. Kalimat Mama tadi mungkin hanya agar saya waspada supaya ga terulang kejadian yang sama. Pernikahan memang bukan hanya untuk sepasang pria dan wanita, tapi dibalik itu ada dua keluarga besar yang juga akan saling ‘menikah’. Tugas saya sebagai anak hanyalah mencari calon suami yang bisa diridhoi oleh kedua orang tua saya, sebaliknya juga orang tua calon suami yang semoga aja akan meridhoi pernikahan kami kelak. Biar bagaimana pun, tujuannya tetep hanya mencari ridho Allah kan…!??😉

Kesimpulannya, ga ada yang perlu disalahkan, apalagi dihakimi. Bukan juga menyalahkan takdir, apalagi sampe menyalahkan Allah… Allah memang hanya belum berkehendak, dan untuk itu Dia menyiapkan sebab-sebabnya. Dia Sang Pemilik Hati, satu-satunya yang mampu meniupkan keridhoan itu di hati manusia. Begitu kaann..?!?😉

quotes-when-Allah-wants-two-hearts-meet-He-will-move-both-of-them-all-not-just-one-nikah-jodoh1.jpg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s