Menikah


al a'raf 7~189 Dia menciptakan pasangannya agar cocok dan tenteram, nikah, jodoh

 

Jeng jeeeennnggg…..

Ada yg deg-degan ga sih denger kata yang satu ini. Mungkin buat sebagian orang kata ini masih berupa pertanyaan yang menghantui *hahaa…*, “kapan ya saya nikah?”, “sama siapa ya saya nikah?”, blablabla… Yahsud, ayo deh kita bahas…

Bismillaahirrahmaanirrahiim.. Kalo menurut saya sih, nikah itu cuman perkara keberanian aja kok..! Asik ga tuh hahaa… Yaiyala, soalnya ketika seseorang menyatakan siap untuk menikah, artinya sejak saat itu dia siap menghadapi segala hambatan dan rintangan yang ada, dari mulai milih pasangan, hingga saat ngejalanin rumah tangganya.

Soal kesiapan juga tetep membutuhkan keberanian. Berani untuk membuka diri, berani berubah, berani memerangi sikap buruk kita sendiri yang mungkin bakal merugikan pasangan kita nanti, berani melupakan masa lalu, dan segudang item keberanian lainnya. Kita gatau loh sesungguhnya kapan kita benar-benar siap.. Tapi tanpa keberanian, kita ga akan pernah merasa siap untuk mengambil langkah maju. Dan ketika kita berani menyatakan siap menikah, yakin aja Allah akan mendukung niat baik kita. In shaa Allah…

Jadi persoalan ekonomi, mental, kurangnya ilmu, atau apapun itu yang menurut logika kita menjadi penghambat kita untuk menikah, seharusnya udah ga ada lagi. Masih yakin kan kalo semuanya akan terjadi sesuai dengan ketentuan-Nya? Kita hanya manusia biasa, ga mungkin deh kita bisa menjamin bakal seperti apa kehidupan rumah tangga kita kelak. Gitu kan…

Saat milih pasangan juga gitu.. Kadang kita ampe ribet banget deh milihnya, dia bakal jadi pasangan yang tepat ga ya? Nyesel ga ya nanti kalo nikah sama dia? Dia bisa jadi ayah/ibu yang baik ga sih buat anak-anak saya nanti? Ngaku deh, semuanya pasti pernah punya pertanyaan kaya gitu kan..?! Yayaa, termasuk saya sendiri pemirsaaahh…! Hahaa… Tapi, sebenernya ga perlu ampe seribet itu deh. Serahin aja semua ke Allah Yang Maha Menjodohkan. Dia pasti akan memasangkan kita dengan orang yang tepat. Justru ini deh saatnya bagi kita untuk benar-benar yakin bahwa Allah ga akan pernah salah, bahwa Dia akan memilihkan yang terbaik untuk kita.

Walaupun begitu, ga ada salahnya juga untuk ‘memilih’… Malah udah menjadi tugas utama kita untuk memilih pasangan terbaik untuk masa depan kita kelak. Rasulullah udah menetapkan kriteria terbaik yang bisa dipilih oleh kaum cowo untuk menjadi istrinya, yaitu lihatlah dari rupanya, hartanya, keturunannya, dan agamanya. Dan prioritas agamanya adalah yang paling utama. Sedangkan buat para cewe, bila datang seseorang yang melamar dan kamu yakin dengan akhlak dan agamanya, maka nikahilah ia. Gitu kan..!?

Trus kalo syarat-syarat tadi udah terpenuhi, yauda mau nunggu apa lagi. Mau nunggu ampe setan lewat menggoda kita supaya kita terus-terusan ragu ampe ga nikah-nikah? Naudzubillahi min zaliik.. Beneran loh, setan itu udah berjanji akan menggoda orang-orang beriman dari 4 penjuru. Makanya, setiap kali merasa ragu, langsung istighfar deh dan mohon perlindungan-Nya agar dijauhkan dari godaan setan. Segera putuskan, dan lanjutkan dengan istikharah untuk memohon izin-Nya agar Dia melancarkan segala prosesnya dan memberkahi setiap langkah kita, baik itu dalam proses menuju pernikahan hingga ketika menjalani rumah tangga.

Tawakkal.. Serahin semuanya pada Allah. Kalo memang dia jodoh kita, akan ada aja jalan dan in sha Allah bakal lancar ampe ijab kabul. Sebaliknya, kalo ga jodoh, ada-ada aja deh rancangan-Nya untuk ‘menghalangi’ seseorang melaksanakan pernikahan. Yang penting, tetap husnuzon, bahwa apapun yang sudah menjadi ketetapan-Nya, sesungguhnya Allah hanya menghendaki yang terbaik untuk umat-Nya.

Satu lagi nih… Kadang kita menyatakan siap menikah, tapi sesungguhnya kita ga siap untuk menghadapi segala rintangannya. Menikah itu kesepakatan untuk berjalan bersama, berbagi rasa yang sama, melewati rintangan yang sama, gitu kan..!? Pertanyaannya, bener ga udah siap untuk menjalani semua hal bersama…??? Termasuk rintangan sebelum memasuki proses pernikahan…

Seorang sahabat saya pernah ngasih contoh sepert ini… Kita sendiri udah yakin nih dengan pilihan kita, tapi tiba-tiba ada rintangan ga terduga yang ga bisa kita hindari. Misal nih, orang tua ga merestui pernikahan kita karena hal-hal sepele. Bisa jadi karena tingkat pendidikan calon pasangan, pekerjaan, atau mungkin juga karena perbedaan suku. Ibaratnya, si calon pasangan kita punya borok, gimana caranya deh supaya orang tua kita merestui pernikahan kita dengan si dia. Bisa dengan nyembuhin boroknya, atau mungkin dengan nutupin boroknya dengan sesuatu yang lebih baik biar orang tua kita juga bisa jatuh cinta dengan si calon pasangan yang udah kita pilih ini.

Butuh kreativitas juga yaa kayanya nikah itu. Hahaa… Saat-saat seperti ini, sebenernya mental kita bakal bener-bener diuji deh. Yang dihadepin orang tua loh… Dan jangan ampe kita melawan orang tua, apalagi menyakiti mereka untuk melancarkan tujuan kita. Nah trus gimana caranya? Bicarakan pelan-pelan, persuasif, supaya orang tua kita mengerti alasan kita. Beri kesempatan juga pada calon pasangan untuk menunjukkan baktinya pada si camer dan membuktikan bahwa dia benar-benar calon terbaik yang udah kita pilih.

Itu sebabnya perlu banget terjalin hubungan dan komunikasi yang baik antara orang tua dan anak. Kadang saya mikir, kalo sama orang tua yang melahirkan kita aja trus hidup bertahun-tahun sama-sama dan komunikasi kita masih terhambat, gimana dengan pasangan kita nanti yang mungkin aja baru kita kenal!?

Nah ini juga nih sebabnya kenapa kita harus lurusin niat sebelum kita menikah. Sebetulnya yang kita belain bukan calon pasangan kita. Si calon ini bisa aja diganti, tapi apa ketika calonnya diganti trus orang tua kita udah pasti dijamin bakal ngerestuin? Ga juga kan.. So, yang kita belain adalah tujuan nikahnya. Tujuan nikahnya ridho Allah bukan? Iya kan!? Minjem kalimat ustadz Felix, beliau bilang begini, “Tidak akan ada masalah yang berarti jika standarnya sudah sama-sama Allah, Allah jaminannya!”.

Naloh, masih kurang yakin gimana lagi coba kalo udah Allah yang menjamin… Emang sih, cara paling mudah mendapatkan ridho Allah adalah melalui ridho orang tua. Jadi, niatkan aja bahwa kita berbicara dengan orang tua kita adalah untuk menyamakan standar kita dengan mereka, dan bukan untuk menentang mereka. Keren kan kalo anak bisa berdakwah untuk orang tua mereka sendiri hehee… Yang penting sih, lakukan dengan cara yang menyenangkan dan tidak melukai hati mereka. Jangan lupa berdoa, agar Allah melunakkan hati kedua orang tua kita. Selama niatnya baik, yakin deh in sha Allah pertolongan Allah selalu ada…

Hm.. Kepanjangan deh kayanya. Kalo dilanjutin lagi kayanya saya bakal curhat beneran n jadi ngelantur kemana-mana ini. Hahaha…

Jadi, ya gitu sekarang tiap ketemu orang yang bilang mau nikah, saya cuma punya 2 kata: “Lamar!”, “Terima!” Kedengerannya nikah itu jadi kaya gampang banget yah.. Tapi ngapain juga sih mempersulit sesuatu yang seharusnya bisa jadi mudah.😀

Ya kalo berani, lakukan! Gitu aja sih…😉

 

quote kejantanan seorang pria, nikah

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s