Menikah (bagian 3)


Celakalah engkau! Apakah pernikahan hanya dibangun di atas cinta? Lalu dimanakah takwa, tanggung jawab dan rasa malu?

-Umar bin Khattab ra.-

Masih lanjut dengan bahasan kemaren… Temen saya bilang, CV itu diperlukan untuk save time, money, energy, & feeling.😀 “Daripada buang-buang waktu, mending kalo dua-duanya masih netral, kalo salah satu pihak udah jatuh hati trus yang lain ngerasa ga cocok dan memutuskan untuk pergi gimana dong?”

Yeap, ada benernya emang.. Tapi, apa kabarnya dengan Niat. Ketika seseorang menyatakan udah siap  menikah, artinya dia siap menghadapi apapun dimulai dari proses menemukan calon, perkenalan, pernikahan hingga setelah menjalani pernikahan. Pentingnya meluruskan niat menikah hanya karena Allah, karena bakal ada aja kendala yang ditemukan di tengah proses-proses tersebut. Orang tua yang tidak setuju, pekerjaan calon yang tidak sesuai, kurang dalam hal finansial, karakter pasangan yang berbeda, dll. Semuanya harus dihadapi dengan berani loh.. Bukannya kabur dan cari aman!😀

Emang sih, bukan berarti pas ketemu orang yang udah pengen nikah, trus maen asal comot. Ya udah langsung nikah aja, ga usah pake mikir. Ga serandom itu juga..😀 Makanya harus tetep hati-hati sebelum memulai proses perkenalan, jangan sampe malah jadi PHP dan menyakiti pihak lain.

Kalo kata sahabat saya, komitmen untuk menikah itu bukan lagi kaya pacaran ala abege, pake buang beres, begitu ga cocok langsung ganti, ada masalah maen kabur gitu aja. Kalo emang maunya kaya gitu doang, ya ga usah ngomongin nikah segala. Kalo ngadepin masalah ‘sepele’ aja langsung nyerah, artinya belom siap nikah dong…?? Apa kabarnya dengan rumah tangga yang bakal lebih beriak, kalo di awal aja udah maen kabur. Makanya ini perkara komitmen di awal, apakah dia bener-bener udah siap menikah dan niatnya udah lurus karena Allah.

Dari Amirul Mukminin, Umar bin Khattab ra., beliau berkata,

Sesungguhnya seluruh amalan itu bergantung pada niatnya dan setiap orang akan mendapatkan ganjaran sesuai dengan apa yang diniatkannya.

Hadits Riwayat Bukhari – Muslim

Misal, kita nolak seseorang karena dia berasal dari etnis tertentu. Ini tuh sebenernya adalah perkara jahiliyah. Dulu pernah seorang sahabat memanggil temannya dengan sebutan ‘Wahai Anshor!’ Maka Rasulullah menasehatinya, “Apakah kalian masih melakukan perkara jahiliyah ini?”

Islam ga mengajarkan untuk memilih etnis dalam mencari pasangan. Yang Islam ajarkan adalah lihatlah agama dan akhlaknya. Memang kita tau bahwa ada etnis yang berwatak keras, ada juga yang lembut. Tapi itu ga mutlak pribadi dari orang beretnis tersebut kan… Dan semuanya bisa berubah kalo dia memahami ajaran Islam dan mengamalkannya.

Soal pendidikan dan penghasilan. Banyak kok orang yang berwawasan luas meskipun level pendidikannya biasa aja. Penghasilan? Buat saya pribadi, nafkah itu adalah kewajiban setelah menikah, bukan syarat untuk menikah. Sayangnya, banyak juga di antara kita yang terhalang menikah karena hal ini.

“Saya belum mau nikah, dananya belum siap,” alasan klasik tuh ya… Yang cewe biasanya beda lagi, “Orang tua saya ga suka sama calon saya, dia pekerjaannya cuman…” Ga percaya kalo Allah Maha Kaya..??? Selama seseorang bisa ngalahin rasa malesnya dan mau terus ikhtiar, in shaa Allah jalan rejeki pasti ada-ada aja deh…

Sekarang soal cocok atau ga cocok. Sebelumnya saya pernah bahas juga, untuk melihat kecocokan saya prefer untuk interaksi direct. Tapi sebenernya, ga bener-bener cocok pun, pernikahan itu tetep bisa dijalanin kok. Berapa banyak dari orang tua kita yang sebelumnya nikah pake dijodohin. Ga kenal sebelumnya, ilmunya juga saya yakin masih cetek. Jaman dulu belum secanggih sekarang dong, yang apa-apa tinggal gugling doang. Tapi mereka tetep jalan kok, dan banyak banget yang bisa bertahan sampe maut memisahkan.

Ada yang ngeluh, ‘tadinya aku mau nungguin dia berubah, tapi ternyata cowokku itu bener-bener bad boy, Mba.’ Yeap, kenyataannya adalah hampir ga mungkin mengubah karakter dasar seseorang. Begitu pun dengan kebiasaan-kebiasaan buruk yang udah kita lakuin sejak lama, ga sekali ngedip dan langsung berubah. Nah, makanya agama Islam yang begitu sempurna sudah mengatur melalui tuntunan Rasul-Nya untuk memilih pasangan berdasar akhlak dan agamanya. Islam itu indah, simpel… Kalo bisa dimudahkan, kenapa harus dibikin ribet.

Ini udah sering banget saya bahas, dan ga akan pernah bosan saya tulis di blog ini, sebagai reminder untuk kita, saya dan pembaca semua. Kalo standarnya udah pake agama dan akhlak, in shaa Allah kita juga ga bakal milih cowo bad boy kok. Laki-laki baik untuk perempuan baik-baik. Kalo kitanya udah baik, otomatis deh pilihan kita juga jatuh pada yang baik-baik. Ga mungkin cewe yang tiap malem tahajud, subuh-subuh udah ngaji trus milih cowo yang pulang pagi abis dugem buat jadi suaminya kan. Make sense!?😉

Dalam Hukum Tarik-Menarik dinyatakan, “Sesuatu akan menarik pada dirinya segala hal yang satu sifat dengannya.” Kalo dalam Pemilu, orang-orang beriman akan memilih orang-orang yang beriman lagi untuk jadi pemimpinnya (mentang-mentang kemaren abis nyoblos hehee..)

Jadi jangan khawatir… Ikhtiar kita hanya sebatas fokus memperbaiki diri supaya bisa ‘narik’ yang sesuai sama kita, memilih pasangan sesuai tuntunan rasul-Nya, dan mempersiapkan diri untuk bisa ngadepin segala macem rintangan sebelum pernikahan dan kerikil dalam pernikahan. As simple as that!

Rasulullah SAW bersabda,

Barangsiapa (suami istri) yang menikah karena Allah, dan (orang tua) menikahkan karena Allah, maka dia berhak mendapat lindungan Allah.

Ga ada manusia yang sempurna. Kalo ngomongin karakter, semua manusia pasti dilengkapi dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Ketika ternyata sifat kita ga cocok dengan pasangan kita, itulah saatnya untuk kita saling memahami. Toh, kita juga pasti punya sifat buruk kan. Dan saat kita berusaha memahami pasangan kita, saat itu dia juga sebenarnya sedang bersabar dengan sikap-sikap buruk kita. Fair enough..??!?🙂

Jadi ga perlu nunggu cocok dulu… Emang kalo udah cocok banget menjamin rumah tangganya nanti bakal bahagia? Udah pasti bakal sakinah, mawaddah warrahmah? Udah pasti ga bakal cerean? Hm.. ga ada yang bisa menjamin itu semua kecuali jika Allah menghendaki dan tergantung dari usaha sepasang manusia tersebut untuk selalu berjuang mempertahankan komitmen awal mereka.

Dan sekali lagi, ini alasan yang paling utama kenapa saya ga ngerasa perlu untuk membuat CV. Dan lagi-lagi, maaf kalo salah hehee…

 

quotes marry person you know can uplift you morally and remind you that Allah is sufficient, nikah, jodoh

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s